|

Pengambilan BLSM Sudah Bisa Langsung Diambil di Kantor Pos

BLSM-JPJakarta-JP : Pengambilan uang Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) di Kantor Pos, Sabtu (22/6), tidak boleh diwakilkan.

“Kalau tidak ada alasan yang sangat mendesak, penerima harus datang sendiri dan tidak boleh diwakilkan,”. Jika terpaksa diwakilkan, orang yang ditunjuk harus membawa surat kuasa dan dilengkapi rekomendasi dari kelurahan.

Dijelaskan untuk pengambilan uang BLSM itu selain harus menunjukkan Kartu Perlindungan Sosial (KPS) juga dilampiri kartu identitas diri yang masih berlaku berupa KTP atau SIM.

Bantuan Langsung Sementara Masyarakat akan disalurkan mulai Sabtu (22/6) pukul 8 sampai 9 pagi. Masyarakat diharapkan mengambil pada kantor pos atau lokasi komunitas yang sudah ditetapkan sesuai sosialisasi ketika pengambilan kartu.

Demikian penjelasan Direktur Utama PT Pos I Ketut Mardjana ketika ditemui wartawan kemarin. Ia mengatakan, setiap kantor pos dan lokasi komunitas sudah disiapkan dan masyarakat sudah diberi keterangan mengenai kapan waktu mengambil. “Jadi tidak sekaligus mereka datang. Untuk menghindari itu, maka jadwal kita atur,” .

Jika ada penerima BLSM yang tidak bisa datang Sabtu, ia dapat datang di hari berikutnya. Pengambilan juga bisa diwakilkan asal membawa surat kuasa, Kartu Perlindungan Sosial, KTP, dan kartu keluarga, atau surat keterangan domisili.

KPS sudah dilengkapi barcode sehingga tidak memungkinkan untuk menarik BLSM dua kali. Barcode akan di-scan, kemudian masuk ke server PT Pos.

Sampai saat ini, jumlah kartu yang sudah didistribusikan baru mencapai 5 juta di lebih dari 15 kota. Namun, pada akhir bulan ini seluruh kartu dijadwalkan untuk selesai dibagikan.

Menko Kesra Agung Laksono menjelasan, termin kedua pengambilan BLSM adalah pada September. Besarnya sama, Rp 300.000 untuk jatah dua bulan. “Kalau tidak bisa diambil, BLSM ini berlaku sampai 2 Desember 2013,” katanya.

Pembagian dilakukan bertahap, kata Agung, demi keamanan. “Belajar dari tahun-tahun yang lalu supaya jangan sampai terlalu ramai. Dari segi keamanan juga akan sangat riskan,” katanya.

Adapun bantuan lain, misalnya raskin dan PKH, kata Agung, bisa diambil pada pekan berikutnya.

Short URL: http://jurnalpatrolinews.com/?p=44945

Posted by on Jun 22 2013. Filed under HEADLINE, Nasional. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

Leave a Reply

Facebook Like Box



Garda Tipikor Indonesia

Adsense Indonesia

Majalah Jurnal Patroli

Promix Herbal

Recently Commented

  • hadist: Tgl 22 may kemaren sy ke tangcity mall cikokol tangerang, mendatangi booth global bahasa,krn janji mereka tgl...
  • Sugie: Hallo semua teman2 yg menjdi korban. Kita semua sdh tau kalau kta udh tertipu dengan tempat kursus ini.Saya jg...
  • irma: Terakhir yg saya tahu mereka dah bbrp bulan ini buka booth di tangerang city mall (tang city mall) d daerah...
  • Yessie - ??: Saya juga salah satu korban Global Bahasa Buaran 3 Jakarta Timur. Hanya berharap, pelaku segera...
  • Yessie - ??: Saya juga salah satu korban Global Bahasa Buaran 3 Jakarta Timur. Hanya berharap, pelaku segera...
  • Arylla: Plan-nya di Cibubur Junction…tp ternyata pas dicek gak ada…saya udah bayar 15.6 jt. Diliput di TV...
  • RANNY: Saya juga tertipu dengan Global Bahasa atau yang belakangan mulai berganti nama menjadi Speak Easy. Saya join...
  • abe: Saya sebagai salah satu korban yang dirugikan akibat penipuan kursus yang meng-atas namakan kursus Global Bahasa...